Seorang Siswi SMP Diduga Disetubuhi Oknum Polisi Berpangkat AKBP Berulang Kali --> Make Image responsive
KOMPAS TERKINI.COM >> Diterbitkan Berdasarkan Undang-Undang PERS Nomor 40 Tahun 1999. Dengan SK. KEMENKUMHAM RI NO. AHU-0043861.AH.01.01.TAHUN 2021 dan Telah Ditetapkan di Jakarta, Tanggal 08 Juli 2021

Seorang Siswi SMP Diduga Disetubuhi Oknum Polisi Berpangkat AKBP Berulang Kali

1 Mar 2022

KOMPAS Terkini.com,- Seorang Oknum perwira Polisi berpangkat AKBP di Polda Sulawesi Selatan dilapor telah menyetubuhi gadis berusia 13 tahun. Pencabulan itu dilakukannya berkali-kali sejak 2021.

Menurut informasi, oknum polisi itu berinisial AKBP M. Sementara korban diketahui berinisial IS. Ia seorang pelajar SMP yang beralamat di Kabupaten Gowa, Sulsel.

Dari pengakuan IS, dirinya telah disetubuhi saat menjadi asisten rumah tangga (ART) di rumah AKBP M. Parahnya, persetubuhan itu dilakukan oleh M telah berkali-kali tepatnya pada bulan Oktober 2021 hingga Sabtu kemarin, 26 Februari 2022.

Dalam rentang waktu empat bulan itu, oknum perwira polisi ini telah mengajak IS berhubungan badan di lokasi yang berbeda-beda.

“Iye kak, dari bulan 10 ka berhubungan badan kak, di situji rumahnya, ada rumah pertamanya di dekat jembatan Barombong,” kata IS saat dimintai konfirmasi via sambungan telpon, pada Minggu (27/2/2022) malam.

“Biasa itu kak kalau mauki berhubungan badan, membersihkanka dulu sedikit di rumahnya, baru ku bikinkan air panas, sudah minum teh langsungmeka berhubungan,” sambung IS.

IS mengakui terpaksa menuruti kemauan M karena diiming-iming bahwa dirinya akan membiayai sekolahnya dan meningkatkan perekonomian keluarganya.

Sementara itu, Kabid Propam Polda Sulsel, Kombes Polda Agoeng Adi Kurniawan mengatakan, bahwa pihaknya saat ini telah melakukan penyelidikan dengan mengambil keterangan dari korban.

"Iya informasi yang beredar memang begitu, tapi sementara kami melakukan pemeriksaan dengan korban, baru kita lakukan penyelidikan lagi," kata Kombes Polda Agoeng saat dimintai keterangan via sambungan Whatsapp, Senin (28/2/22).

Dia menyebut, bahwa pihaknya di Propam Polda Sulsel sudah mengantongi hasil visum terhadap korban di RS Bhayangkara, Makassar. Namun Agoeng mengaku belum dapat mengonfirmasi lebih lanjut soal hasil visum itu.

"Nanti kalau terbukti nanti kita proses tuntas ya, nanti ajah yah karena intinya kita sementara Proses tuntas di Bidpropam," tutur Agoeng.

Lebih jauh, Agoeng menyebut, bahwa informasi kasus itu telah sampai ke Markas Besar Kepolisian RI (Mabes Polri). Kendati begitu, Agoeng pun menegaskan bahwa jika nanti oknum polisi tersebut terbukti melakukan perbuatan tak senonoh itu maka sanksi pemberhentian tidak dengan hormat (PTDH) akan diberlakukan.

"Infonya sudah sampai ke Mabes, jadi nanti jika memang terbukti akan di ajukan untuk PTDH," terang Kombes Agoeng.

Sumber : (Sijaya/Iksan)